Monday, February 02, 2015

Kunci Mana Kunci ...

Depok, 2 Februari 2015 pagi hari terlihat mendung gelap karena sebelumnya dari hari sabtu malam telah diguyur hujan sampe minggu malam, udarapun terasa dingin sejuk.

Walaupun dingin, anak2 tetap mandi pagi tanpa air hangat biar sehat biar kuat kata anak2 heheheeeee ....

Selama di Depok karena udaranya dingin sekarang kipas angin, aircoller tidak dihidupkan kalau panas sesekali kipas angin tangan atau dibuka jendelanyaaa, bener-bener NikmatAlloh yang LuarBiasa. Seperti tinggal dikampung halaman, walaupun di pinggir Jakarta tapi tak kan menyesal milih rumah disini cocok untuk para karyawan yang notabene deadline nyampe rumah mandi-sholat-ngobrol sejenak dengan anak-anak, sesekali mengerjakan PR lalu bobok, pagi-paginyaa fresh kembali. Selain deket dengan Jakarta, lingkungannya masih banyak masjid-masjid dan juga pohon-pohon juga masih rindang, Anti Banjir yang pasti.

 Pagi ini saya dan anak-anak kembali beraktifitas seperti biasa, saya bangun lebih awal nyiapin bekel lalu mandi sholat, dilanjut sisulung mandi lalu sholat siap ke sekolah, terakhir sibungsu minum susu sebelum mandi lalu mandi siap-siap.

Ndelalah semua perform sudah siap dan tinggal nongkrong di atas motor, kami pun di kejutkan dengan hilangnya kunci motor yang biasa berada di meja kamar utama kok pagi tadi tidak ada.

 Aku panik sambil mondar mandir nyari kesana kemari, di sertai anak-anak mulai kocar kacir ikut mencari tidak ketemu juga, aku ingat-ingat lagi semalem saya dan suami belanja ke market deket rumah, mungkin apa beliau lupa naruh atau masiih berada di dalam jaketnya.

Ambil HP dan ku coba telp .....pulsa tinggal nol (0) rupiah, YA ALLOH. pikiran tak sampe disitu saya keluar rumah pamit ke anak-anak mau ke security dulu. saya minta tolong security komplek

kuceritakan apa yang ku alami biar dibantu, alhasil bapaknya tidak bisa ...Waduh Gaswat.

Balik lagi kerumah, pamit anak-anak lagi untuk ke atm cari pulsa sampai di alfaM masih tutup di ruko2 juga masih tutup akhirnya saya jalan menyusuri beberapa kampung siapa tahu ada yang jualan pulsa buka.

 Jam 06.10 ada counter pulsa buka, alhamdulillah akhirnya bisa nelpon. pertama ku telp untuk menyakinkan bahwa kunci motor dibawa suami ;

S : Ayah, kamu bawa kunci motor ?

A : ada diatas lemari plastik coba kamu lihat (dengan nada santai )

S: Gag ada kita sudah cari kemanapun (dengan intonasi sedikit kesel) mungkin di jaket kali lupa gag ditaruh (pikirku)

A : bentar ku cek dulu yaa, oh iyaaa ada nih di jaket ku ya maaf lupa gag sengaja

S :%%%%%$$$$$$$$$%%%%%%%%

 selanjutnya ku telp OB kantor, satu -satu ...yang satu masuk jadi satunya handel semua kerjaan, wah sepertinya gag bisa jemput aku nih. Niat saya tetep ngantor yawis naek angkot, anak-anak libur dirumah saja, pamitan anak-anak untuk masuk kantor.

Berangkat dari rumah jam 07.00 nyampe jam 09.00, gag terbiasa naek angkot jadi aneh panas, leherku gatel-gatel bercak-bercak huaaaaa sedih bener, biasa naek motor semilir kiwir-kiwir bebas hambatan - hemat waktu - hemat ongkos - cepat nyampe sesuai seleraa.

Ini masih mikir kira-kira pulangnya saya nanti naek apa ya odong-odong apa andong.


8 comments:

lianurmalasari said...

sayapun sering nih mak ngalamin begini. lupa nyimpen kunci motor dimana padahal baru dilepasin dari tangan 10 menit yang lalu :D

Mom-Aryaka said...

gegara sepele jadi kondrit suasana ya, apalagi di pagi hari saatnya org sibuk sekolah bahkan kerja ...:D

Agustinadian Susanti said...

Hahaha.. naik odong-odong kapan nyampenya mak? hihi salam kenal ya

Mom-Aryaka said...

salam kenal kembali mak, akhirnya numpang temen kebetulan rumahnya sejalan dg saya hehehee ...:)

Inda Chakim said...

Hihihi....naek andong jg boleh mak
Slm kenal yak :)

Mom-Aryaka said...

salam kenal kembali mak, enak lho naek andong anteng ...semilirrrr :D

Keke Naima said...

naik ojek aja, Mak :D

Ipah Kholipah said...

hihihihi naik andong ajah mba :p