Tuesday, April 07, 2009

Belajar sambil Bermain (tahap-1)

Alhamdulillahirobil'alamin ...... kembali lagi ke blogspot heheheee... Dalam sesion ini, pengen banget sedikit cerita atau tukar pikiran. Gimana cara membelajari anak agar gampang diterima atau di cernak ke pikiran, walah-walah kok gitu buk, bahasanya ....

Maaf ya semua, klo ada beberapa tulisanku ini nanti ada yang tidak berkenan, ini saya tulis berdasarkan apa yang terjadi pada anak saya.

Apakah sekolah KB/TK Islam Modern atau PAUD itu untuk anak usia 2 - 5 tahun hanya diajarkan perkenalan untuk huruf abjad, angka,dll ? ....dan lebih banyak permainannya karena emang seusia segitu belum waktunya untuk belajar.

jawabanku : benar, belum waktunya belajar, tapi alangkah bagusnya klo belajar sambil bermain.

Ternyata bisa juga, dikit2 diajarin walaupun susah sekali butuh waktu lama dan panjang, tapi gag papa asal anaknya tetap SEMANGAT dan ingin dan ingin untuk BISA, subhanallah.

Ini bukan ortunya yang membebani anak atau pemaksaan, tapi aku pribadi emang ingin menerapkan atau mengajak mas arya supaya bisa baca huruf, iqro, berhitung, itu mulai umur 3 th atau 4 th gitu lah, dengan prinsip belajar sambil bermain.

Gampang kok, seperti contoh: dirumah ada banyak angka sebut saja jam, kita ambil kita tunjukin lalu kita bacain sampe dia hafalin satu persatu angkanya diulang2 sampe berminggu2 (proses yg lumayan lama) untuk anak umur 4th. Berhasil 5 angka berurut, alhamdulillah ....
Berikutnya 5 angka, sampe berminggu2 pula, diulang2, dihafalin, (proses yang lumayan juga) akhirnya bisa.
Permainan bisa dari kartu karakter (Flashcard), jam ( yg tidak terpakai), kalkulator, angka2 ponsel, masih bnyk lagi deh.

Ternyata keaktifan belajar dirumah juga mempengaruhi dan membantu supaya anak bisa berhitung, karena ini lagi belajar tahap berhitung.

Mama selalu lebih kreatif dan aktif untuk membantu mas arya belajar, ya memang mama sedikit memaksakan sebentar diawal.

M : mas ayo belajar sambil mainan yuk.

A : gag, mau arya gag bisa

M : tidak bosen2 ngajaknya sambil di rayu2 end sedikit gertakan.

A : nurut cuma rada bete hehehee

sekarang mas arya udah mulai mau dan mau karena ada maunya klo udah bisa berhitung mau minta jam tangan. karena syarat minta jam kudu bisa baca angka .....

Gimana bunda's semua , apakah contoh didikan untuk belajar berhitung sambil bermain end sedikit pemaksaan diawal tidak sesuai dengan etika mendidik anak seumuran mas arya, mohon masukannya .

karena saya ingin sebelum masuk SD entah itu islam atau negeri, kudu bisa ya berhitung, membaca gitu, justru anak seusia mas arya itu perkembangan otaknya cepat menyerap ( mengkutip pernyataan salah satu ahli psikolog *lupanamanya*)

KENAPA beda prinsip dengan disekolahannya ya, belajar baca/berhitung itu di seriusinya nanti usia menginjak mau masuk SD. jadikan Instant banget yak .....duh ngelus dada deh aku.

8 comments:

Vera said...

Iya bener, gak selamanya "belajar" itu kudu serius, bisa juga sambil main..palagi klo si anak seneng, apa yg kita ajarin pasti cepet terserap. Lebih enak ngajarin anak di rumah, kita tau kapan si anak mood untuk diajarin sesuatu. Klo di sekolah kadang lg ga mood lah, ngantuk lah.Selama ini siy di KBnya azka ga diajarin alfabet, palagi berhitung. Ya cuma main-main ajah, mewarnai dan menempel. Aku juga ga mau masukin anak seusia azka ke sekolah yg udah ngajrin yg susah2 takutnya si anak lg ga mood kan malah jd trauma ma "belajar"

widie said...

bener lhoooo...kalo disini anak2 seumur Arya, akbar itu masih suka maen jd belum bs dipaksa hrs begini begt belajar kl ga mau kt marahin waahhh ga jalan kl gt, satu2nya cara ya itu belajar sambil bermaen, cm bermaennya apa dulu mesti kt pilih2 yang pasti having fun deh sante tapi jalan.
sukses yaa bt belajarnya semoga arya jd anak yg pinter amiinn

entik said...

anak-anak usia balita emang dunianya bermain. Tapi aku heran dengan sistem pendidikan kita, kenapa kalo mau masuk SD anak harus sudah bisa baca dan berhitung? harusnya kan diajarin di SD? jadi kayak ada "pemaksaan" anak-anak harus belajar bener biar bisa baca/hitung/tulis pas mau masuk SD.

jadi mas arya, belajarnya sambil bermain aja. Ga usah dipaksa banget belajarnya.. Sip dewh buat mama-nya

Bunda @ TingkahAnak.com said...

Aku juga baru wanti2 ke guru sekolah Hana ni, agar Hana jangan dipaksa kalo lagi gak mo belajar.

Salam kenal.

ke2nai said...

Sy termasuk ibu yg gak setuju di bawah usia SD sdh hrs bisa baca tulis. Boleh aja sih di kenalin, tapi jgn memaksa, tapi dg cara bermain. karena anak2 di bawah SD itu taunya hanya bermain.
Kalo di paksa mungkin anak akan cepat bisa, tapi yg sy khawatirkan nanti mereka hanya sekedar bisa. Padahal saya maunya mereka itu juga jadi berminat membaca & berhitung. Kalo sdh ada minat biasanya anak akan lebih mudah untuk di ajak belajar.
Maap ya mbak kalo aga panjang jawabannya.. :)

silvi said...

setujuuu ama bundanya hana dan keke, aku ga setuju kalo anak mo masuk SD kudu bisa calistung...

pokonya buat aku usia PG dan TK itu porsi bermain nya lebih besar...yaa kalo TK B bisalah belajar sambil bermain...Alhamdulillah sekolahnya azka sesuai keinginan... :)

Walopun sambil main-2 azka dah aku ajarin angka-huruf-iqro, skarang malah dah masuk berhitung (tambah dan kurang)dan mulei bisa baca dikit-2 dan Alhamdulillahnya dia suka...selama dianya suka, aku ga nargetin dia musti bisa begini begitu...ngalir ajah...hehhee...

apa mungkin aku termasuk ibu yg sedikit pamalesan kali yaa...hehehee...

lierieh said...

hai...pakabar bun, iya tuh anak-anak ga perlu dipaksa banget kali buat belajar....nyantai aja ntar juga mau sendiri kok (pengalaman hehehe....) aku juga dah lama nih ga ngeblog, sekarang mudah2an semangat lagi....kunjungi aku ya...

Luky Ekowati said...

halo ninie..duh kangen deh..maaf ya dah lama gak maen kesini.

Kl masalah belajar mah emang bener non, kt gak boleh memaksa sama anak. Baiknya adalah melihat potensi dari anak masing masing, kesiapan anak tersebut. Dan masing masing anak very very different each other.

Singkatnya kalau memang anak dah siap , sah sah aja dikenalin or diajarin untuk membaca dan mengenal huruf. Meskipun secra rata rata anak itu paham dan siap belajar membaca dan berhitung di usia 7 tahun.

Untuk berhitung,menurut diskusi sama temenku yg kebetulan guru matematika, matematika itu bukan konsep menghafal tetapi memahami. Awalnya kenalin konsep bilangan, biasanya lebih mudah dikasih contoh..

NI bunda kasih 1 apel buat mas arya ya. Ini namanya 1 apel. Ini bunda juga kasih 1 kue donat buat mas arya...(sampe arya tau bahwa 1 itu ya tunggal). Kl dah tau betul baru deh dikenali lagi konsep 2 itu bagaimna..dan seterusnya.

Begitu juga untuk konsep penjumlahan. Anak anak kadang lebih mudah dikasih contoh nyata. Misal..ni bunda beliin 1 ekor ikan buat mas arya...krn mas arya pinter bunda TAMBAH lagi 1...jadi ada berapa ekor sekarang? (itu terus sampe ngerti dan paham). Terus bertambah terus....begitu jg konsep pengurangan.

heheheheh ini just share aja ya nie....kl gak setuju. Peace yah..

Alya gak pernah aku paksa untuk berhitung, tp sering aku ajarin mengenai konsep bilangan, penjumlahan, pengurangan. Alhamdulillah..di TK B alya dah paham banget penjumlahan dan pengurangan.